Saturday, June 20, 2009

SBY Presiden Keberapa?

Artikel pada Harian Umum "PIKIRAN RAKYAT"
Sabtu, 20 Juni 2009
:


SBY PRESIDEN KEBERAPA?

oleh
IRFAN ANSHORY





MENJELANG pilpres bulan depan, saya ingin mengemukakan satu soal pilihan berganda kepada para pembaca “PR”, baik pendukung SBY maupun yang bukan.

Susilo Bambang Yudhoyono merupakan presiden Republik Indonesia yang ke
A. 4
B. 5
C. 6
D. 7
E. 8


Jika Anda menjawab C, jawaban Anda salah, sebab jawaban yang benar adalah E.

Ada dua orang presiden Republik Indonesia yang sering terlupakan, entah karena ketidaktahuan atau karena alasan politis, yaitu Mr. Sjafruddin Prawiranegara dan Mr. Assaat.

Sjafruddin

Sebagaimana sudah menjadi pengetahuan umum, pada tanggal 19 Desember 1948 Belanda melakukan Agresi Militer ke-2 dengan menduduki ibukota Republik Indonesia, Yogyakarta, dan menawan Presiden Sukarno, Wapres Mohammad Hatta, serta beberapa tokoh republik seperti Haji Agus Salim, Sutan Sjahrir, Mohamad Rum. “Republik Indonesia sudah tidak ada lagi,” demikian kata Jenderal Spoor, panglima tentara Belanda.

Sebelum menyerah kepada Belanda, Bung Karno dan Bung Hatta mengadakan rapat kabinet yang memberikan mandat melalui radiogram kepada Sjafruddin Prawiranegara, Menteri Kemakmuran yang sedang berada di Bukittinggi, untuk mendirikan pemerintahan darurat. Maka pada tanggal 22 Desember 1948, di Bukittinggi berdirilah Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI), dengan Ketua Sjafruddin Prawiranegara dan wakilnya Tengku Muhammad Hasan yang saat itu menjabat gubernur Sumatera. Meskipun memakai istilah “Ketua PDRI”, pada hakekatnya Sjafruddin adalah presiden Republik Indonesia saat itu.

PDRI memainkan peranan penting dalam mempersatukan kembali kekuatan Republik yang bercerai-berai, terutama di Jawa dan Sumatera. Panglima Besar Jenderal Sudirman, yang kecewa dengan menyerahnya Sukarno-Hatta kepada Belanda, menyatakan kesetiaan kepada PDRI dan siap memimpin perang gerilya dalam keadaan sakit parah sekalipun.

Komunikasi PDRI via India kepada dunia internasional menegaskan bahwa “Republik Indonesia masih ada”, dan membuat kemenangan militer Belanda menjadi tidak berarti. Dewan Keamanan PBB pada tanggal 28 Januari 1949 mengeluarkan resolusi yang mengecam agresi Belanda dan menyerukan pembebasan pemimpin RI yang ditawan serta pengembalian ibukota Yogyakarta kepada RI.

Cerita selanjutnya sudah banyak kita dengar: Serangan Umum 1 Maret, persetujuan Rum-Royen 7 Mei, dan kembalinya Sukarno-Hatta ke Yogya 6 Juli. Maka pada tanggal 13 Juli 1949, Ketua PDRI Sjafruddin menyerahkan kembali mandat kepresidenan kepada Bung Karno. Meskipun usia PDRI hanya tujuh bulan, janganlah lupa bahwa Sjafruddin Prawiranegara pernah menjadi presiden Republik Indonesia.

Assaat

Sebagai hasil dari Konferensi Meja Bundar (KMB) yang berlangsung di Den Haag dari 23 Agustus sampai 29 Oktober 1949, berdirilah Republik Indonesia Serikat (RIS) dengan 16 negara bagian, di mana Republik Indonesia (RI) hanyalah merupakan salah satu negara bagian RIS. Oleh karena Bung Karno dan Bung Hatta masing-masing menjadi presiden RIS dan perdana menteri RIS, maka Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) mengangkat Mr.Assaat menjadi Pejabat Presiden Republik Indonesia.

Pada tanggal 27 Desember 1949 terjadilah dua transfer kekuasaan secara serentak: di Amsterdam penyerahan kedaulatan dari Belanda kepada RIS, dan di Yogyakarta penyerahan kedaulatan dari RI kepada RIS.

Meskipun usia Republik Indonesia (RI) sebagai negara bagian RIS hanya delapan bulan, Presiden RI Mr.Assaat dengan Perdana Menteri RI Dr. Abdul Halim telah melakukan usaha yang signifikan dalam memperjuangkan kembali negara kesatuan yang meliputi seluruh kepulauan Indonesia. Dengan keluarnya Mosi Integral yang dipelopori Mohammad Natsir di DPR-RIS, banyak negara bagian RIS yang menggabungkan diri pada Republik Indonesia pimpinan Mr.Assaat, dengan menggunakan Pasal 44 UUD RIS bahwa suatu negara bagian RIS dapat menggabungkan diri dengan negara bagian lainnya.

Akhirnya jumlah negara bagian RIS hanya tinggal tiga, yaitu Republik Indonesia, Negara Indonesia Timur, dan Negara Sumatera Timur. Maka pada bulan Juli 1950 pemerintah dari ketiga negara bagian itu memutuskan untuk mengubah bentuk Negara Federasi RIS menjadi negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI) mulai tanggal 17 Agustus 1950. Ketiga presiden negara bagian tadi, termasuk Presiden RI Mr.Assaat, menyerahkan mandat kepresidenan kepada Bung Karno sebagai presiden NKRI.

Jadi janganlah lupa bahwa Mr.Assaat pernah menjadi presiden Republik Indonesia. Dan perlu diketahui bahwa statuta pendirian Universitas Gajah Mada di Yogyakarta tahun 1950 ditandatangani oleh Presiden Republik Indonesia Mr.Assaat, bukan oleh Presiden RIS Ir.Sukarno.

Dengan demikian, sampai sekarang Republik Indonesia sudah mempunyai delapan presiden: Sukarno, Sjafruddin Prawiranegara, Assaat, Muhammad Suharto, Baharuddin Jusuf Habibie, Abdurrahman Wahid, Megawati Sukarnaputri, dan Susilo Bambang Yudhoyono.

Apakah bulan depan kita mempunyai presiden ke-9 ataukah tetap presiden ke-8, hal ini terserah pilihan Anda, pembaca.***

Penulis Direktur Pendidikan "Ganesha Operation".

1 Comments:

Blogger Rama said...

wah bagus sekali ulasannya..sukses selalu

December 23, 2009 at 2:40 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home